Terjadinya Gerhana Bulan

Ditulis tanggal 13 Mei 2013 dalam kategori Astronomi

IlmuPengetahuan.Org Terjadinya Gerhana Bulan yaitu pada saat penampang Bulan tertutup oleh bayangan Bumi sebagian ataupun secara menyeluruh. Jika dalam diagramnya bisa digambarkan dengan urutan sebagai berikut : Matahari – Bumi – Bulan. Penjelasannya yaitu, jika Bumi berada di antara Matahari dan Bulan dalam satu garis, sehingga mengakibatkan Bulan tidak mendapat sinar Matahari karena terhalangi Bumi.

Untuk lebih jelasnya demikian, terjadinya gerhana Bulan apabila bulan beroposisi dengan Matahari. Tetapi karena terjadi kemiringan bidang orbit Bulan dengan bidang ekliptika sebesar 5¬į, maka belum tentu pada setiap oposisi Bulan dengan Matahari bisa terjadi gerhana. Perpotongan garis dalam orbit Bulan dengan bidang ekliptika ini disebut “node”. Bergeraknya bulan dari titik oposisi satu ke oposisi berikutnya membutuhkan waktu 29.53 hari. Maka semestinya, jika gerhana Bulan terjadi, biasanya akan diikuti terjadinya gerhana Matahari, ini disebabkan karena node antara Matahari dan Bulan berada pada garis yang menghubungkan antara Matahari dan Bumi.

Jenis Terjadinya Gerhana Bulan

Terjadinya Gerhana Bulan Total - Ilmu Pengetahuan

Gerhana Bulan Total, terjadi apabila Bulan tepat berada pada daerah “umbra”. Umbra yaitu bayangan inti yang terletak di tengah dan berwarna sangat gelap.

Terjadinya Gerhana Bulan Sebagian - Ilmu Pengetahuan

Gerhana Bulan Sebagian, terjadi apabila sebagian sinar Matahari yang menuju ke Bulan tertutup oleh Bumi. Dan sebagian sinar Matahari jatuh ke permukaan Bulan.

Terjadinya Gerhana Bulan Penumbra - Ilmu Pengetahuan

Gerhana Bulan Penumbra, terjadi apabila seluruh bagian Bulan berada di bagian penumbra. Dan apabila diamati, Bulan akan terlihat samar atau suram warnanya.

Pada saat gerhana Bulan terjadi, kita bisa menyaksikan dengan mata telanjang, tanpa bantuan alat apapun. Berbeda dengan gerhana Matahari, kita harus memakai alat bantu, karena jika kita melihat secara langsung, akan mengakibatkan kebutaan.