Terjadinya Gempa Bumi

Ditulis tanggal 11 Juli 2013 dalam kategori Alam & Lingkungan

Akhir-akhir ini banyak terjadi gempa bumi, terutama di Indonesia. Mungkin Anda sering mendengar berita tentang gempa bumi, namun apakah Anda tahu penyebab terjadinya gempa bumi? Dan apakah gempa bumi itu? Gempa bumi adalah suatu guncangan/getaran yang terjadi di permukaan bumi yang diakibatkan oleh pelepasan energi dari dalam bumi secara tiba-tiba. Untuk menentukan besar kecilnya gempa digunakan alat pengukur yang disebut Seismometer. Jenis gempa bumi dapat dibedakan atas berbagai dasar.

Berdasarkan Penyebab Terjadinya Gempa Bumi

Gempa Bumi Tektonik
Gempa bumi tektonik disebabkan oleh adanya aktivitas pergerakan dan pergeseran lempeng-lempeng tektonik secara tiba-tiba. Gempa bumi jenis ini merupakan gempa bumi yang paling banyak menimbulkan kerusakan. Misalnya seperti gempa di Yogyakarta dan gempa di Aceh.

Gempa Bumi Vulkanik
Gempa bumi vulkanik terjadi akibat adanya aktivitas lahar/magma yang berada di perut bumi, biasanya terjadi sebelum gunung api meletus. Ketika aktivitasnya semakin tinggi, gunung akan meletus yang disertai dengan terjadinya gempa bumi.

Berdasarkan Kedalaman

Gempa Bumi Dalam
Gempa bumi dalam yaitu gempa bumi yang memiliki hiposentrum berada di lebih 300 Km di bawah permukaan bumi. Hiposentrum atau disebut juga dengan Pusat Gempa adalah titik sumber gempa yang berada di dalam bumi yang merupakan pusat gempa bumi. Titik di permukaan bumi yang berada tepat di atas hiposentrum disebut episentrum/episenter.

Gempa Bumi Menengah
Gempa bumi menengah yaitu gempa bumi yang memiliki hiposentrum berada di 60 Km sampai 300 Km di bawah permukaan bumi.

Gempa Bumi Dangkal
Gempa bumi dangkal yaitu gempa bumi yang memiliki hiposentrum berada kurang dari 60 Km.
Semakin kecil hiposentrum maka akan semakin besar kerusakan yang diakibatkan oleh gempa bumi.

Berdasarkan Gelombang Gempa

Gelombang Primer
Gelombang primer atau gelombang longitudinal yaitu gelombang yang merambat di tubuh bumi dengan kecepatan rambat antara 7 sampai 14 Km/detik.

Gelombang Sekunder
Gelombang sekunder atau gelombang transversal yaitu gelombang yang merambat sama seperti gelombang primer, namun kecepatan rambatnya sudah berkurang, yaitu 4 sampai 7 Km/detik.